Galau Meroket

Kalo ada yg bilang hidup itu penuh misteri, kayaknya emang benar. Nggak ada yang tau. Kalo ada yang bilang hidup itu perjalanan yang mengejutkan, itu juga benar. Udah lama nggak ngeblog, sebelum masuk semester tiga ini sedikit waktu luang ditengah2 usaha cari uang halal kangen buka blog :,)
Jadi semester dua udah usai tapi nilai turunnya kagak ada ampun dah. Setelah mikir2 , kekuatan pikiran+niat  itu luar biasa bener ya. Gimana enggak.. semester dua yang mana aku nemuin hal-hal baru yang nyambi-nyambi coba2 hal baru nan lain malah sedikit banyak ngedrop di akademik karena keasyikan dengan pelajaran baru yang nggak pernah aku dapatin sebelumnya. Pelajaran yang aku maksud ini bukan soal akademis yang dipelajari di kampus-kampus. Ini soal hidup. Semester dua yang nggak dinyana tiba-tiba jadi suka buat percobaan memasak,berhemat, cari uang buat nutupi kebutuhan sekolah, belajar bahasa ‘wajib’ yang lain, iseng-iseng apapun eh tapi apa dikata memang susah untuk konsisten apalagi memperbaiki nilai karena pikiran nggak mau dibagi-bagi dengan gampang. Ketika maunya gini tapi niat kok rada-rada susah diajak sahabatan karena pikiran udah mikir jauuuuhhhh dan nggak bisa ngejar. Jadi wanita terlebih ribet+susah ya, pengen ngejar mimpi-mimpi tapi kadang pada akhirnya terhalang.. yah sudah memang itu kodrat wanita (if u know what I mean).
Jadi bener baru sadar sekarang ini, di masa ‘krusial’ kayak sekarang ini pikiran lagi muter kemana-mana dan oleh karena itu nggak bisa fokus ke satu hal plus kudu ngorbanin alias ada pengorbanan di sisi lain. Pada akhirnya niat pun hanya berpihak pada sesuatu yang menurutnya sangat mendukung apa yang ada dalam pemikiran jauuuhhh ke depan. (Duh maaf ya kalau bahasaku ini kurang bisa dimengerti. Soalnya  ngetik  ngalir yang ada di kepala tanpa miir-mikir lagi ini).
Membawa diri dalam arti memimpin diri untuk membagi-bagi setiap pilihan itu susah. Beneran susah. Namun seiring waktu aku yakin bukan yang tinggi yang menang, bukan yang pinter bukan yang kaya, bukan yang kuat.. tapi yang bijak yang bisa mengatur apa maunya diri itu sendiri. Selama orang itu lurus nggak pernah ngalamin rintangan terjal di hidup, hidup enak tanpa mikir beban-beban entah dari luar atau dalam, maka selama itu dia masih minim belajar kenyataan kehidupan yang entah itu manis pahit akan mengagetkan bagi yang belum pernah mengalaminya. Ya Allah  dengan begitu banyak pelajaran pahit yang mengiringi kita semoga segera muncullah kebaikan dan keindahan setelahnya.. aamiin..