Pernah ngalamin kebanan alias ban bocor?

Saya udah sering kena kebocoran ban motor terutama pas kuliah. Nggak mesti juga kadang setahun tiga kali, belum kalo motor macet karena businya pas musim hujan hahaha sering dorong motor pas hujan, lari-lari ke kelas karena telat.

Hmmm cuma selingan  masih dalam ingatan. Lanjut!

Cerita pengalaman lur…

Belum lama ini saya dan adik pergi ke Pantai Parangtritis. Biasalah, lihat sunset. Menjelang petang kami buru-buru pulang. Eh pas lewat jembatan Kretek, ban motor emang udah kerasa nggak enak. Habis lewat jembatan, ternyata yang tadi dikhawatirkan emang bener, ban belakang kempes. Motor agak oleng dan kami memutuskan jalan sambil nuntun motor selagi tanya kalo lihat penduduk sekitar yang lagi di luar rumah. Ibu-ibu nunjukin ada beberapa titik bengkel tambal ban di sepanjang jalan. Sialnya semua bengkel sudah tutup meskipun katanya kadang beberapa buka sampe malem. Padahal waktu itu habis maghrib. Kami dorong motor sampai pertigaan Kretek. Wah lumayan jauhlah, itung-itung olahraga malam, bedanya yang ini campur rasa kesel dan malu yang luar biasa. Mana pas malam minggu, otomatis jalanan rame, macet dan nggak ada yang peduli. Banyak diklaksonin bus, mobil, motor, semua deh. Selain tanya warga setempat, pedagang kaki lima juga, kami kadang berhenti cari tukang tambal ban dari internet. Cek google maps sih ada beberapa yang dekat dan udah dilewati tadi, sayangnya tutup. Pengen nangis rasanya…

Setelah jalan beberapa kilometer jauhnya, saya putuskan untuk istirahat dulu. Kasihan juga adek yang raut mukanya udah mulai beda. Mau nangis maksudnya. Makan dulu…. Lalu kami melanjutkan pencarian. Dari informasi para pedagang kaki lima, kami hanya dioper sana sini. Mungkin mereka juga bingung hehe… begitu kami masuk gang timur jalan pertigaan Kretek, dua orang Bapak-bapak bilang ke kami kalo bengkel yang kami tuju nggak mau melayani tambal ban malam hari –maklum karena simbah-simbah sepuh- hanya mau sampe jam 4an. Waduhhh tambah runyam. Harapan satu-satunya kandas. Tapi kami tak pantang menyerah karena baru sekedar katanya, belum membuktikan sendiri. Dan ternyata benar huhu.

Malang tak dapat ditolak rupanya. Tentu saja kami memutuskan balik lagi ke jalan utama. Beruntungnya ada ibu-ibu yang tiba-tiba memanggil dan  menanyai kami. Tak menunggu kami selesai menjelaskan, beliau segera mengeluarkan motor berniat membantu mencari bengkel tambal ban terdekat. Dari apa yang dikatakan ibu tersebut, ada satu bengkel letaknya di utara Kecamatan Kretek yang buka sampai malam tapi jaraknya masih cukup jauh. Bisalah bikin ngosngosan bahkan pingsan -_- iyalah udah jalan hampir dua jam huhu selanjutnya ibu tersebut menyuruh kami menunggu di rumahnya sedangkan beliau berkeliling mencari. Sekitar 10-15 menitan ibu itu kembali. Kami diantar ke bengkel yang dimaksud. Bukan yang terdekat sih karena yang paling dekat tidak bersedia, namun cukup dekatlah tidak sejauh rekomendasi sebelumnya. Mungkin sekitar setengah kilometer saya dorong motor, ibu boncengin adek saya. Setelah ketemu, ibu-ibu itu segera pamit karena buru-buru mau kumpulan pkk. Wahhhh baik bangeeett. Masih ada orang baik ternyata!

(ohiya pas di jalan tadi saya juga liat, papasan malah sama orang yang juga dorong motor karena ban bocor hoho) 

Kami nunggu ban motor ditambal sambil ngobrol sama bapaknya. Bapaknya ramah, suka cerita juga jadi pas nunggu malah dapet informasi baru. Bapak yang nambal ban kami ini buka nggak mesti dari jam berapa sampe jam berapa, katanya sak ketukke wae. Kadang kalo selo, sampe jam satu malam, kadang kalo capek ngantuk ya jam sepuluh… karena buka di rumah sendiri jadi ya santai aja…

Nggak habis pikirlah pokoknya. Di tengah lalu lalang manusia yang lewat jalanan itu… liatin kami heran, ada yang jawab seadanya, ada yang nggak tau dan nanya yang lain, alhamdulillah dipertemukan sama seorang ibu yang baik banget rela nyariin bengkel dan juga mengantar. Meskipun ibu itu juga punya urusan penting saat itu, cukup mendesak karena telat rapat pkk tapi ibu itu memilih membantu kami lebih dulu.

Terima kasih Ibu Siti… nggak akan lupa pokoknya ! semoga bisa silaturahmi secepatnya.

 

INFO: Buat temen-temen yang senasib sama saya, ban bocor petang hari -bahkan malam- sekitaran Parangtritis, bisa dicoba jalan dulu dorong motornya di pinggiran jalan utama –kanan dan kiri jalan- ada beberapa bengkel namun belum tentu buka. Beberapa orang kadang berani ndodok lawang (ketuk pintu) meskipun belum tentu kepastian bersedia nambal ban atau tidaknya. Alternatif lain, buka google maps cari bengkel atau jasa tambal ban terdekat, coba hubungi nomer telpon atau whatsapp yang tertera, kalo perlu langsung ke tempatnya.

Masih belum bisa? Cari bantuan gimana pun caranya.

Saya nambal ban bukan di jalan utama (Jalan Parangtritis), tepatnya di kilometer 22 tapi masuk ke jalan pertigaan Kretek ke barat.

Pertigaan Kretek ke barat, lalu belok ke selatan (kiri) pas di plang SMP Unggulan Muhammadiyah Kretek dan SMK Muhammadiyah Kretek di kiri jalan, lurus terussss nanti bengkelnya di rumah kanan jalan. Rumahnya di Dusun Tegalsari RT 47, ada gowes atau sepeda hias kayak di alun alun yang sering disewakan di depan rumahnya.   

Barat pertigaan Kretek ada plang, belok selatan    

barat pertigaan Kretek ada plang ini, belok ke selatan

depan rumah dan bengkel ada gowes

depan rumah dan bengkel ada gowes atau sepeda hias

Letaknya bukan di jalan utama Parangtritis, jadi mungkin banyak orang yang belum tau.

*Tambahan

Hasil dari ubek-ubek internet dari beberapa sumber, yah sekedar buat sekedar tau aja atau jaga-jaga kalo ngalamin, selain cari di google maps (tambal ban lokasi terdekat), ada nih artikel dari detik dan gudeg net tentang jasa tambal ban panggilan dan titik lokasi bengkel tambal ban sekitar Jogja.

Jadi, menurut artikel detik ada jasa tambal ban panggilan 24 jam Bapak Kasturi dengan nomor yang bisa dihubungi 081229066177 atau melalui BBM dengan PIN 51EOD2BA.

Semoga jadi alternatif bagi yang ngalamin kebanan seperti saya hehe