Dia dari Turki ke Indonesia dan pasti kembali ke negaranya. Flashback dari Istanbul ke Jogja … 
 
 
Jum’at, 5 Juni 2015
Hari ini dia libur kerja. Pagi hari dia siap-siap cek, packing, juga buat bekal untuk dibawa. Hari itu Jum’at terakhirku masuk kuliah (kuis) sebelum UAS. Setelah selesai tanpa basa-basi aku pulang. Seharian kita kontakan via whatsapp+skype. Dengan pertimbangan macem-macem, akhirnya semuanya siap.

Jogja-Istanbul selisih empat jam. Malam hari waktu Jogja (waktu Indonesia Barat) sekitar pukul 21.25 atau di Istanbul pukul 17.25 dia siap boarding dari Sabiha Gokcen (SAW) Istanbul. Penuh perjuangan juga untuk sampai ke bandara ini karena harus berangkat sedikit awal dari apartemen kontrakan deket Dudullu ke kantornya di daerah Esensehir sekitar sejam naik bus. Sampai di kantornya ia pamitan blablabla lalu lanjut perjalanan lumayan jauh. Sempet bingung dulu sih ikut shalat jum’at di masjid atau enggak takut waktunya mepet banget. Kata sahabatnya sih jangan ikut, shalat di bandara aja, tapi salutnya sih dia mutusin buat ikut shalat jum’at dulu. Degdeg ser… setelah itu habis shalat jum’at dia nelpon katanya ketinggalan bis cepat. Nunggu kurang lebih 15 menit akhirnya datang. Selain naik bus, dia juga naik marmaray+trem karena bandaranya jauuuhhh. Sekitar dua jam dari apartemen ke bandara. Hmm lumayan -_- 
 
Bandara Istanbul Asia

 

detik-detik otw masuk :))

 

 

 

 

di sini dia udah ngerasa asing
 
Checkin, siap berangkat dari Sabiha Gokcen International Airport Istanbul (SAW) lanjut transit di Hamad Doha (DOH). Perjalanan sekitar lebih dari 4 jam yang bagiku lamaaa dan khawatir gaada kabar. Jadwal tiba 21.35 waktu Doha atau 01.35 waktu Jogja, masih belum ada kabar juga. Tangan gak bisas lepas dari handphone buat check flightradar24. 

Akhirnya sekitar jam 02.16 dapet kabar dia udah di Doha, tapi karena sinyal wifi kurang bagus jadi kudu sabar. Qatar yang waktu itu katanya panas banget sekitar 35 derajat celcius kagak kerasa karena di dalem bandara suhu sekitar 5-8 derajat celcius. Dingin dan harus tidur sebisanya. Dari pihak QA (Maskapai yang dia gunakan saat itu) menyediakan semacam tempat tidur simple. Gabisa tidur katanya (dingin), dia jalan-jalan di bandara yang konon katanya supermewah itu,  11 12 miliknya Dubai. Setelah transit yang super lama dan nyebelin sekitar 11 jam, akhirnya check in lagi perjalanan berlanjut Doha-Jakarta. 
 
Hamad International Airport, bandaranya Doha

 

buat tiduran, nunggu 11 jam di HIA

 

 

 
dia bilang banyak pula Ibu2 Indonesia di belakang sana :D

 

 

 
 

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sabtu, 6 Juni 2015
Sabtu sekitar pukul 09.25 waktu Doha (atau 13.25 WIB) QR 954 siap meluncur dari Hamad International Airport (DOH) ke Soekarno-Hatta Airport (CKG). Saat itu pesawat lebih awal. Doha-Jakarta yang makan waktu lebih dari 8,5 jam ternyata bener-bener molor walaupun keberangkatan lebih awal. Dari jam 22.05 WIB sesuai yang dijadwalkan, dia baru bisa ngehubungi jam 23 lebih sekian. Wow. Check bolak balik radar24 hampir tiap menit. Katanya dia harus nunggu bagasi dulu. Akhirnya dia di JAKARTA!! DIA UDAH SAMPE DI SOETTA JAKARTA!! Seneng degdegan nggak nyangka. Perjalanannya pun belum sampai segitu. Di Jakarta transit 8 jam coba. Susahnya cari colokan listrik di bandara Soetta buat kita mesti sabar, hemat batre. 
 
Minggu, 7 Juni 2015
Jam 05.25 pagi dari terminal 2 Soetta, dia siap terbang ganti pake GA 202. Nyesel sih bangun kesiangan. Jam 5.10 aku baru bangun. Setelah blablablabla ngelakuin hal yang harus dilakuin. Memasak ala kadarnya ternyata lama dan jauh dari perkiraan sebelumnya. Jam 06.35 aku berangkat cepet-cepet ke bandara padahal waktu itu arrival time jam 06.40 woooow mikir kayak mustahil banget rumah ke bandara cuma lima menit. Kirain ahhh pasti molorrrr. Alhamdulillah minggu pagi agak sepi. 20 menitan sampai juga di bandara. 

Perasaan yang tadinya nggak sabar, seneng jadi kacau-kacau hahaha. Langkah pasti di depan pintu Arrival Domestic. Toleh kanan toleh kiri yaaah gak ada. Takut tapi nyariin. Nunggu beberapa menit dimana yak ok orangnya kagak ada, mata noleh ke deretan kursi-kusri yang hampir penuh orang itu. Tiba-tiba pesan Whatsapp diterima, ah dia udah di JOGJA. DIA UDAH DI JOGJA. WADOOOOW PIYE IKI..

Aku balik ke pintu kedatangan domestic tapi tetep nggak liat orangnya. Panggilan masuk. Angkat… “hallo where are you?”  setelah ngomong-ngomong yang nggak begitu jelas, aku jalan aja ke pintu keluar kayak yg dia bilang. Belum setengah jalan tiba-tiba langkahku berhenti dan rasanya pengen balik arah, kabur, sembunyi. WEDEEEEEHH maluuuuu… apa boleh buat aku jalan ke arahnya berlagak seolah-olah nggak terjadi apa-apa hehehe. Wow baru sadar orang-orang pada ngliatin. Duh, ini kenapa mendadak jadi pusat tontonan orang kek gini. Kata-kata yang keluar pertama… beuuuhh suaranya beda dari yang di telpon biasanya. XDD efek grogi paling. Aku speechless kagak bisa ngomong apa-apa. Ini penyakit malu pengen banget deh dibumihanguskan dulu, tapi yah gimana lagi oke aku nyoba kalem :B
Setelah ngobrol-ngobrol dikit yok cuss dari sini , malu minta ampun. Okee karena terlalu pagi buat check in hotel (sebelumnya udah reservasi hotel harga miring lumayan deket dari rumah), kita pergi dulu ke suatu tempat deket sungai, beberapa orang udah ready mancing ikan. Kita ngobrol banyak banget bongkar-bongkar ransel, langsung pengen ke hotel buat nitipin kopernya. Jam 9nan otw ke hotel ternyata petugasnya baik banget udah boleh naruh koper tasnya di kamar. Makasih mbaakkk

Setelah nunggu beberapa lama heaaa Malioboro Mirota Batik plus Ramai mall ngecek sesuatu. Bosen gitu sih lanjut pulang ke hotel aja, eh tapi nyari soto dulu kagak dapet kemana-mana akhirnya beli bakso, cari masjid dan ke Swalayan beli kebutuhan. Habis itu pulang deh ke hotel, bongkar-bongkar koper  sorenya habis ashar kita ceritanya lupa nih mau beli simcard. Oke kita cari ke counter ehhh mana-mana tutup soalnya hari minggu. Akhirnya karena cuma ngikutin kaki sampailah kita di Sidokabul eaakkk lapangan penuh anak kecil unyu-unyu sedang main. Kita beli simcard di deket sana terus duduk-duduk aja liat-liat anak-anak main bola, anak-anak kecil kejar-kejaran gak jelas gitu. 

Udah mau maghrib kita pun cuss ke hotel. Hari pertama itu kita mengakhiri hari lebih awal karena dianya masih capek ngantuk kena jetlagged. Tapi nggak segampang itu, karena masalah simcard yg dia potong salah, aku pulang. Setelah blablabla mampir beli simcard internet paket ceritanya. Habis isha’ aku mau balik lagi ah ke hotelnya buat kasih simcard+hapenya sih. Adekku ikut dia belum tau apa-apa. Beli pisang goring dulu buat dia+mbaknya penjaga hotel. Sampailah di hotel adekku kaget kagak percaya. AKHIRNYA MEREKA KETEMU WAKAKAA setelah sekian lama cuma isa telponan tanya-tanya. Tapi tetepppp demam pede berlanjut. Pulang deh :DDDD
 
 
Senin, 8 Juni 2015
Wah hari senin, sama hari sama jam juga dong. Seneng banget dah yang biasanya perbedaan waktu 4 jam sekarang samaan ya :D Pagi ini sebenernya kita mau ke Borobudur sih (rencana kemaren sih gitu). Tapi karena kendala banyak hal okelah kita undur Selasa. Ohiya jam 8nan aku ke hotelnya karena hari itu aku harus ke kampus ambil kartu ujian semester, dia ikut. Okelah dia nganterin masuk ke fakultas, nunggu. Cuss.. habis dari kampus gentian deh nganterin nuker uang di money changer yang sebelumnya kena drama penilangan polisi tapi Alhamdulillah komplit pak :’). Sehabis beli sesuatu (kebutuhan yg nggak penting) kita bingung jadi mau ke Borobudur atau enggak. Ah udah siang banget janganlaaah kalo ke Borobudur. Kita akhirnya pergi ke daerah Piyungan-Kalasan. Sebenarnya pengen ke candi-candi, tapi nggak sengaja ke perkampungan teletubbies. Ah sudahlah rapopo. Dan apa yang terjadi di sana? Makan -_- makan bekal bawaan dari rumah wkwk jauh-jauh cuma buat makan bekal (?) of ya :/
Banyak tempat-tempat di Piyungan sana yang asyik banget. Seru. Mulai dari salah jalan, jalan buntu, tersesat, dikejar hujan, ah capek komplit. Destinasi selanjutnya ialaaahhh…. Lava bantal. Awal sebelum ke Piyungan lewatin Lava Bantal diapun pengen kesana juga dan okelah kita ke sana. Air hijau baguuusss pas bagus waktu itu. Cukup lama sih di sana. Oke sebelum ashar kita kudu cus dari sono. Habis ituuu pulangnya sesuai keinginan dia (pas sebelum datang ke Indonesia),pengen nyobain penyetan alias pecel lele. Yoiii idola beuh :D yang katanya gak suka pedes, itu pecel lele pedes banget tuh bisa sampe habis. Katanya makanan tambah pedes kok tambah enak ya ) yey akhirnya dapet pengakuan juga dari dia. Akhirnya dia mencintai “pedas” yang sebelumnya ogah-ogahan -_-“. Sebelum pulang kita sempet mampir dulu ke 2nd place banyak orang jualan disana pengen beli tapi kita pindah deh ke 1st place. Anak-anak main main main asyik dah atmosfernya. Oh Indonesia )))) *lunasin hotel wakaka
 
 

 

heran di jalan banyak banget motor (katanya)

 

 

Penyetan pedes karuan malah suka

 

 
 

 

Selasa, 9 Juni 2015

 

Inilah dia pokoknya seneng bangeeet ketika bangun tidur sadar kalo kita ada di waktu yang sama , kagak perlulah ngitung berapa jam beda, sekarang jamber blabla. Nah hari ini kita mau ke Borobudur. Mengingat lokasi yang jauuuuuhhh okelah kita nekat bawa motor nggak apa-apa. Peta udah siap (google map) wkwk ah nuker uang lagi di tempat yang sama wakaka. Nah berbekal google map gps oke kita ke Magelang. Nggak mulus, beberapa kali salah jalan, balik, puter, dan nemuin jalan utama. Hiiihh .. but Alhamdulillah sampai juaaaaaa :’) 
 
Masuk Borobudur nih wisatawan domestik Rp 30.000,00, nah dia kudu bayar mahal Rp 250.000,00 yaelaaah bisa buat beli 8 tiket domestik  tapi emang mahal sih. Masuk ke area , banyak anak-anak sekolah yang study tour juga. Masuk area candi, hmm bule-bule nggak banyak, apa mungkin karena hari selasa (?)
Tapi orang-orang berwajah oriental banyak sekali (iyoooo :P) Cina sepertinya dimana-mana.. kita naik candi yey. Kok dimana-mana anak sekolahan yak, bisik-bisik ngapain coba. Udah bau-bau curiga wah pasti ada sesuatu. Kita pindah kayak berasa diikutin. Awalnya kita biasa aja tapi kok sepertinya memang ada yang aneh. Ah sudahlah nikmati saja pemandangan alami dari bukit candi. Setelah kira-kira pengen turun, ya turun :P sampai di deket patung Sidharta, fotoin dulu lah ya biar afdhol. Pas balik badan, seeettt wow anak-anak sekolahan lagi.  Tapi eh taunya salah satu dari mereka ngomong boleh nggak foto sama “masnya” buat tugas darmawisata, woooo okelah. 

Mendadak tanpa rencana apapun akhirnya aku jadi fotografer amatiran yang laku keras. Gimana nggak laku keras, habis itu antrean foto pun datang datang dan datang . Wadow ini anak sekolahan pada ngapain? makin banyak yang datang yeh akulah sang fotografer dadakan :’) huhu. Setelah ngobrol-ngobrol dikit sama teman-teman anak sekolahan waktu itu, masih dalam perjalanan keluarpun dia kudu nanggepin permintaan untuk tugas mereka. Aku tau dia capek tapi kalo mau nolak nggak sanggup dia. Lucu jadinya. Di deket batu gedhe ini dia pun menaggapi photo season II tapi kali ini aku gak jadi fotografer :B

 
Kami pun jalan menyusuri pintu keluar. Cari masjid dulu. Oke. Selesai, keluar.. Oh ternyata masih ada sesi foto ke III.. dalam hati bilang ane dulu juga ngrasain dapet tugas kayak begituan kok dekkk :').. Okelah udah sore pengen pulang nih takutnya kemalaman. Jalan pulang pun nggak mulus. Sempet salah jalan tapi Alhamdulillah jalan utama gampang ditemuin. Sampe Jogja lumayan sih jam setengah 8 jam 8nan, kita beli soto super pedas. Wow kok bisa katanya nggak suka pedas tapi habis. Itulah ckckck terus first place.. marah, balik hotel Pulaaaaaannngggg 
 
 
Rabu, 10 Juni 2015 
 
Jadi pagi hari masih marah ceritanya, kebawa habis makan soto kemaren haha.. samperin hotel kita gatau hari ini bakal kemana. Tapi aku udah punya rencana sebelumnya. Okelah berbekal peta google gps, mau kemana kita? Pantai ah ane kagak minat waktu itu. Oke banyak objek wisata yang lumayan-lumayan menggiurkan buat dicoba sih di selatan Jogja , re: Bantul. Pajangan. Ok. 

Pajangan nama daerah, bukan pajangan hiasan dinding. Jadi di daerah Pajangan itu banyak objek-objek wisata yang sekarang ini baru diexpose cukup besar di sosmed. Gps nggak berfungsi dengan baik sih tapi Alhamdulillah cukup membantu. Soalnya banyak lokasi-lokasi yang nggak kedetect di map, hiiihh gereget sendiri bingung jalannyaaaa yang manaaaa…
Setelah ragu-ragu takut salah pilih jalan, jalanan yang nanjak, terpencil berasa mau ke hutan, akhirnya sampailah kita ke Sendang Ngembel  walaupun cuma duduk-duduk di gazebo, kita ngobrol asyik. Dateng pula anak kecil warga sekitar, kita main karambol. Tuh anak baru kelas dua SD eh jago banget ngajarin. Dari sendang itu tuh kita rencana mau lanjut ke Banyunibo atau jurang Pulosari. Ternyata kita nemuin Jurang pulosari duluan, yaudah cus ke sini. Habis ashar balik ke kota mampir beli soto murah di daerah Kasihan, Btl.Kenapa soto terus?karena nagih wkwk

 

Pulangnya kita sliweran dulu di daerah alun-alun selatan, beli es krim terus beli gorengan deket Purawisata makan di sana. Rencana ke kampus batal mendadak karena pengen makan ayam geprek tapi ternyata udah tutup habis semua. Gantinya kita nyari panyetan pecel lele. Lama sih , antre banyak dibungkus lalu rencana mau dimakan di 2nd place. Karena mood yang nggak ngedukung, akhirnya aku pengen pulang aja. Duh yaaa udah beli ngantre lama ujung-ujungnya gajadi makan bareng bawa pulang. Ngambek lagi nih yee sampai mau nganterin pulang  jalan kaki segala. Karena kasihan takut dianya ilang tersesat, tak paksain buru-buru sampe hotel terus pulang dan berakhir petualangan hari itu. 
 
Kamis, 11 Juni 2015
Hari kamis ini nih sedih banget, pagi hari aku bawa laptop kukasih ke dia. Dia bongkar-bongkar eh ternyata hardiskku  udah laptop bermasalah mana harddisk minta ganti yaaah nasib.
 
 
Dia udah bawa beberapa peralatan penting buat coba ngebenerin tuh laptop. Dia bilang butuh harddisk baru. Kita mulai nyari di pusat IT jogja, eh harganya kok gaada yang nyantai. Karena nggak sesuai kita ke toko gadget computer deket kampus (yang katanya harga miring), nggak terlalu beda sih tapi akhirnya beli lah mau gimana lagi. Ayam geprek :D 
 
Siangnya kita ke warnet download program2 tapi dia sadar koneksi internet warnet Indonesia yang nggak mendukung banget. Udah berjamjam dah hasilnya stop di tengah jalan :’( kita pulang malah beli es kelapa muda dulu. Ini ngurusin computer aja nyita waktu banget sih bolak balik pindah warnet ngerepotin operator2 satu ke yang lain hiiihh.. karena gagal download install blablabla kita ke rentalan dvd buat minjem cd program sistem operasi gitulah kagak paham (kenapa nggak dari awal aja , buang2 waktu di warnet ). Mas-mas sempet jengkel sih soalnya cd yg kita pinjem nggak beres alhasil kita musti balik lagi ke rentalan ehhh masnya malah nggak nyantai gelisah. Berakhirlah satu hari cuma buat ngributin komputer.
Sore malem hari ini nih ke 3rd place duuuhhh sore malem terakhir. Malem hari cuma ngobrol-ngobrol karaoke rekaman bareng lol berasa lupa orang-orang. Yaah itu malem terakhirnya di Indonesia bener-bener sedih
 

 

Jum’at, 12 Juni 2015

 

Jam 8 pagi aku harus ke hotelnya dan ternyata dia udah nunggu lama di depan hotel. Ini hari terakhir dia di Jogja  sedih bangeeet.. kita beli batik buat keluarganya ketemu ibu2 dari Bali yang nggak sengaja obrolan mengalir begitu sajaa. Kita beli sedikit oleh-oleh juga buat temen-temennya di sana. Sampai akhirnya setelah nyicil packing, kita balik ke rumahku. Orangtua sempet bingung. Saat itu ada Bapak yang sedang siap-siap Jum’atan. Dia pun nggak mau kelewatan alhasil barenglah ke masjid. Setelah dia pulang dari masjid, orang tuaku yang dengan bahasa tarzannya berhasil setidaknya memberi pengertian untuk segera masuk. Di rumah dia nyelesaian program computer bongkar-bongkar juga (lagi). 

Liat reaksi keluarga sih Alhamdulillah gaada masalah (kecuali masalah bahasa), karena beruntungnya seiman sehingga paling tidak nomer satunya sudah. Selesai reparasi laptop kita ke kebun belakang bareng anak-anak tetangga  sekedar cari hiburan bareng bocah-bocah. Waktu beberapa jam cepet banget rasanya nggak pengen dia pulang. Dia juga nggak pengen pulang aslinya tapi ya mau gimana lagi. Setelah pamit keluarga, kita ke hotel packing, checkout
 
 

 

Finally di bandara berat banget ini kaki buat jalan. Kayak nggak percaya.. sekarang kita ada di waktu yang sama gaada perbedaan waktu. Rasanya nggak siap buat nerima kenyataan harus balik kayak biasanya. Di sini pagi si sana masih malam, di sini malam di sana masih sore  sedih. Nggak bisa ngomong apa-apa. Sempet mengulur waktu tapi waktu emang gak bisa dibeli. Waktu terus berjalan dan mengharuskan kita buat balik ke dunia masing-masing. 

 

Perpisahan emang nggak gampang. Siapa yang bilang gampang? Nahan air mata emang beban. Langkah kaki sungguh berat. Keramaian orang sekitar dalam urusan mereka, tidak sedikit yang menyadari keberadaan kita. Kita percaya waktu akan berpihak lain kali lebih lama atau selamanya aamiin. Ini kesempatan yang pertama dan bukan yang terakhir. Masih banyak pertemuan selanjutnya. Dunia barat dan dunia timur yang terbentang luas. Mata yang tak sanggup memandang namun rasa percaya tertanam erat kuat. Percaya, komunikasi, dan tak lupa Allah kunci atas segalanya. Semoga semoga secepatnya bisa ketemu lagiii aamiin..