Akhir maret, 2018

Nulis sehabis manjat +800 percakapan di salah satu grup yang malam itu rame sekali. Saking ramenya enak banget baca satu per satu sampe nggak nyangka sejam lebih bacanya, berasa baca novel heuheu.  

Topik yang dibahas macem-macem juga. Hmmm karena masih males nulis yang satunya -iykwim- jadi nulis di blog ini aja deh wkwk.

Salah satu bahasan di grup adalah tentang kerupuk. Dilempar ke belakang, aye jadi inget juga bawa kerupuk waktu itu. Karena awam sekali, bingung , mau kasih oleh-oleh apa, yaudah deh terceletuk di mulut biyunge waktu itu suruh bawa yang nggak ada di sana atau paling nggak sesuatu yang beda, semacam kerupuk, sambel pecel, camilan, abon, telor asin, dll. Biasalah, ibu-ibu pasti mikirnya standar bekal yang tahan lama.

Kerupuk yang ane bawa waktu itu ada kerupuk biasa (yang bentuknya kayak bunga), kerupuk bawang teria, pangsit dan kerupuk setan (super pedes bentuk bulat2 lonjong), terus kerupuk apa lagi ya lupa. Kerupuk kembang dan teria itu mentah, jadi kalo mau makan harus digoreng dulu hehe. Kita awalnya goreng pake minyak zaitun wkwk tau sendiri kan kalo nggoreng kerupuk pasti boros minyak, padahal minyak zaitun mahal. Setelah sadar gantilah ke minyak kelapa sawit biasa. Nggorengnya nggak pake wajan, huhu setelah diamati emang gaada wajan, jadi pake teflon atau bisa juga pake semacam panci wkwk.

Favorit banget ngeliat ekspresi OT (orang turki) nyobain makan kerupuk pertama kali hahaha ngakak pokoknya. Mungkin si mamas udah pernah nyoba, tapi buat yang lain baru kali pertama. Kerupuk yang dieksekusi pertama kali adalah kerupuk kembang putih biasa dan teria, hasilnya senyuman bahagia karena enak dan mereka suka. Kerupuk pangsit juga mereka doyan dan gila. Kesimpulan sementara sih, kerupuk emang de best!!! Beralih ke kerupuk setan, kan bubuk cabenya miriplah ama yang ada di sana. Jadi, mereka pikir ya udah biasa aja karena mereka pernah makan bubuk cabe kayak gitu. Eh ternyata… kerupuk setan bener-bener buat mereka kesetanan. Muka merah udang, lari-lari ke dapur buka kran air lalu minum. Setengah jam pun keluhan masih kepanasan, sakit perut dan sisa-sisa pedes belum ilang. Ditambah lagi bersin-bersin dari pas menggoreng sampe habis makan masih saut-sautan wkwk kasihan kasihan kasihan….

Untungnya sih meskipun mereka terlihat menderita tapi nggak apa-apa. Malahan ada yang nggak kapok, lanjut makan. Tuh kan sensasi pedesss di Indonesia sebenernya bisa diterima. Meskipun nggak semua sih, tapi alhamdulillah ada.