*kembali ke belakang* /ini tulisan kapan ya/

Beda negara, beda budaya. Beda rasa, beda selera.

Ada beberapa temen sharing cerita kunjungan. Setelah ketemu nggak hanya masalah bahasa, tambah satu lagi yaitu bentrok urusan lidah. Yang sini maunya makan nasi, yang sana nggak bisa terus-terusan nasi lagi nasi lagi. Pilihan terbaik bagi mereka tentu makanan cepat saji tiap hari. Wadeh mblengger rek. Mungkin kalo ngalamin sendiri emang bener-bener ribet ya, puyeng kepala tapi mau nggak mau ya harus begitu. Nggak bisa bayangin kalo lidah ndeso saya di posisi mereka. Ora kolu pendhak dino mangan panganan ambek saos, mayonnaise, lan semacam ngono kuwilah.

Ketika beberapa temen lain dulu pernah cerita pengalaman menjamu makan harus beli roti, atau ke mc *teeettttt* atau juga nasi ayam yang dimakan ayamnya tok, kita yang suruh makan nasinya aja lauknya sambel+lalapan wkwkwk semua kerempongan tentang perang rasa dan selera, saya malah nggak ngalamin yang bener-bener ekstrim maunya makan ini itu. Alhamdulillah opo-opo purun, paling ora yo gampang digoleki, selera masakan Indonesia cukup bisa diterima. Di tulisan jauh sebelumnya sudah pernah saya tulis kalo pas pertama kali ketemu, saya ngajaknya makan soto dan penyetan. Dan ternyata tanpa paksaan, sebuah pengakuan bahwa soto dan pecel lele itu enak  begitulah… eh tapi nggak semua punya selera yang sama. Ada temen (hai Tan!) yang pas dapet kunjungan diajak makan makanan seperti yang sudah saya ceritakan tapi nggak bisa makan. Dari negara yg sama pun balik lagi selera tiap orang nggak selalu sama.

Pertanyaan semacam; ´dia ke Indonesia makannya gimana ? apa aja? ´. Saya jawabnya itu tadi, Alhamdulillah gampang. Seputaran soto, lele, ayam geprek masih bisa diterima. Malahan katanya nagih, dan rasanya bikin kangen. Jujur, jadi tiap hari makan ya itu itu aja ))) hampir tiap hari soto soto soto meskipun warungnya yang beda. Terus…. jajanan pinggir jalan dari siomay, batagor, martabak, cilok, camilan dan masih banyak lagi juga sempat dicicip (meskipun soal rasa banyak yang nggak cocok).   Sebenernya beberapa makanan berat lainnya, misal gudeg, nasi goreng, bakmi jowo, lontong opor, bubur ayam, bakso, mie ayam juga pernah dicoba. Tapi tetep pilihan kembali kalo nggak soto, lele, ayam geprek. Waktu singkat di Indonesia sebelumnya memang sudah direncanakan untuk nyoba-nyoba makanan tepi jalan. Meskipun baru sedikit, masih banyak list yang belum dicentang udah keburu pulang. Yowes rapopo.

Sepulang dari Indonesia tahun lalu, si masbroh udah pengen makan soto lagi. Beli dari Indonesia bumbu instant tapi katanya beda tetep beda. Ya jelaslah. Sejak itu, mulailah nyoba buat martabak manis sendiri, nyoba masak indomie beda dari biasanya, sop, telur dadar ))). Terus ada pertanyaan ´cowok kok masak? ´ Hmmm... mau laki atau perempuan sah sah aja masak. Sama kayak nyuci baju, nyapu, atau kerja… nggak lihat mau pria atau wanita. Di luar itu, doi emang udah berapa tahun merantau, nggak tinggal sama orang tua. Bisa aja sih apa-apa tinggal beli, tapi menimbang hemat pengeluaran, jadi masak sendiri, apa-apa kalo masih bisa ya diatasi sendiri. Begitulah teman-teman… kembali ke masalah lidah sih meskipun kelihatan sepele tapi efeknya bisa gedhe. Tinggal kesepakatan aja bagaimana. Nggak mau dong, dapet kunjungan eh malah salah satu sakit karena faktor makanan. Nggak boleh maksa juga harus mau makanan Indonesia. Nyoba makanannya dulu, kalo oke oke aja ya Alhamdulillah, kalo nyoba malah alergi atau sakit, masih banyak juga pilihan makanan lain.

Cukup semanten porokonco, matur nuwun yo wes kerso moco 

 

 

 

 

 

*suwun cik sokrem rekomendasi wkwk