Wajib militer. Periode dalam setahun sebenarnya bisa di bulan Mei, Agustus, atau November. Setelah kemarin ngecek langsung gimana hasil semacam tes kesehatan akhirnya November yeps November :’(
Sebenernya keinginan ikut wajib militer yang dari Mei, tapi apa daya Juni dia mutusin buat ke Indonesia dulu. Sebenernya masih bisa tahun depan juga. Tapi yaaaah katanya jadi beban kalo nggak sesegera mungkin. Dan akhirnya November. Hoho (walopun belum tau ditempatin dimana).
Okelah. Wajib militer yang sempat tertunda dengan alasan-alasan yang ada aja karena lanjut kuliah, terus karena habis lulus cari kerja, terusan lagi karena mau ke Indonesia dulu, dan akhirnyaa.. November. Pfftt
Horapopo mau gimana lagi. Enam bulan lama sih tapi tapi ya tapi yaudah kudu ngono. Malahan katanya ada opsi hingga 12 bulan #deg #duh. Tapi ngeri juga ya kalo bayangin jadi soldier gitu malam-malam jaga di gunung. Apalagi akhir-akhir ini beberapa soldier jadi korban entah konflik apa yang lagi memanas (mungkin efek mau pemilu ulang juga atau gimana kurang tau).
Enam bulan jauh dari alat komunikasi. Pak pos (ppt) bakal laku banyak kali ya. Semua kembali pake surat-surat gaada internet gaada smartphone. Nggak ada pesan kilat dari internet tiga detik lima detik sepuluh detik, pending, gagal. Balik ke surat yang artinya nunggu sebulanan buat kirim+sampe tujuan. ‘Dear John’ jadi inget film itu.
Apaan sebulan? Iya soalnya kirim paket standar yang sedang-sedang aja. Estimasi waktu kayanya 3-4 minggu tapi pernah beberapa kali nyoba 1,5 bulan bahkan sampai hampir 2 bulan. Woowww
Pernah nanya ke kantor pos besar lama banget paket belum sampai dan katanya yang lama bukan waktu kirimnya tapi di pengecekan. Habis paket yang biasa siihh coba yang tiga hari (seminggulah paling nggak) iyaaa langsung bangkrut. Gulung tikar karena sepucuk amplop wkwk
Itu sih derita-deritanya. Bener, internet emang kebutuhan primer sih ya di zaman sekarang wakaka #ngaco. Eits tapi bener lho :D :D #maksa.